Pukul 1 my phone berbunyi dengan messenger yg bercakap, “Result dah kuar. Kalau nak check, check la..” Siap volunteer nak tolong check‘kan lagi. No way!
Eventhough Firdaus cakap result dia turun (turun gi mana?), dengan adanya 3 C+, itu tak dapat pun nak pujuk saya untuk bergembira dengan result kali ni. Sebab saya tau, semester lepas saya memang kuat main. Bukannya tak nak belajar. Cuma nak have fun. Dengan urusan masa yang kurang teratur tu, saya boleh agak-agak result exam kali ni.

“Ya Allah.. Kalau keputusan kali ini baik, aku memohon kepada-Mu, jauhkanlah aku daripada rasa riak apatah lagi sifat istidraj. Sebaliknya jadikan aku orang yang selalu bersyukur. Ya Allah.. Andai keputusan kali ini tidak sebagus mana, janganlah kau jadikan aku orang yang terus-menerus kecewa dan berputus asa. Sebaliknya jadikanlah aku orang yang redha dan sabar. Ya Allah, jadikanlah aku orang yang terus berusaha dan jadikan aku antara yang berjaya di dunia dan di akhirat. Hanya kepada-Mu aku beribadah dan hanya kepada-Mu aku memohon pertolongan.. Aaminn..”

Saya dah tengok result tadi. Alhamdulillah..
Kadang-kadang saya merasakan diri ini tidak layak untuk itu; Masa tak teratur; Diri bergelumang dengan dosa. Tapi, Allah dah bagi, baik terima dengan rasa syukur. Jangan nanti kita kufur nikmat.. Walaupun dengan time management tu macam *sigh*Allah knows how I killed my time.. Dan jangan pula dengan ini timbul rasa istidraj. Kejayaan yang kita dapat tidak mungkin datang dari kita 100%. Ianya datang dari Allah, sama ada sebagai ujian ke atas diri kita ataupun sebagai hadiah untuk melihat sejauh mana kita bersyukur dengan pemberian-Nya. Maka, untuk selamat daripada istidraj, senantiasalah kita bersyukur dengan nikmat yang Allah beri dan kembalikanlah puji-pujian kepada yang berhak dan layak, Allah subhanahu wataala.

Syukran, ya Rabb..
Bow down & break down & praise Allah.

Advertisements